IBADAT

Soalan:

 

Ada orang kuat bekerja dan pekerjaan itu pula adalah halal, namun ia tidak bersolat. Apakah hukum orang seperti itu?

 

Jawapan:

 

Sememangnya kerja adalah tuntutan Islam. Banyak ayat al-Quran mengenai tuntutan bekerja. Dalam ayat 105 surah at-Taubah disebutkan:

 

 

وَقُلِ ٱعۡمَلُواْ فَسَيَرَى ٱللَّهُ عَمَلَكُمۡ وَرَسُولُهُۥ وَٱلۡمُؤۡمِنُونَۖ وَسَتُرَدُّونَ إِلَىٰ عَٰلِمِ ٱلۡغَيۡبِ وَٱلشَّهَٰدَةِ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمۡ تَعۡمَلُونَ

 

 

Yang bermaksud:


“Katakanlah wahai Muhammad, “Beramallah kamu (akan segala yang diperintahkan), maka Allah dan Rasul-Nya serta orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui perkara yang ghaib dan yang nyata, kemudian Dia memberitahu kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan.”

 

 

Dalam surah al-Jumuah ayat 10 disebutkan:

 

فَإِذَا قُضِيَتِ ٱلصَّلَوٰةُ فَٱنتَشِرُواْ فِي ٱلۡأَرۡضِ وَٱبۡتَغُواْ مِن فَضۡلِ ٱللَّهِ وَٱذۡكُرُواْ ٱللَّهَ كَثِيرٗا لَّعَلَّكُمۡ تُفۡلِحُون

 

Yang bermaksud:


“Kemudian setelah selesai solat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi (untuk menjalankan urusan masing-masing), dan carilah limpah kurniaan Allah, serta ingatlah Allah sebanyak-banyaknya (dalam setiap keadaan), supaya kamu berjaya (di dunia dan akhirat).”

 

Bekerja penting demi untuk:

 

  1. Keperluan diri

 

Sabda Rasulullah s.a.w:

 

لَأَنْ يَغْدُوَ أَحَدُكُمْ فَيَحْطِبَ عَلَى ظَهْرِهِ ، فَيَتَصَدَّقَ بِهِ وَيَسْتَغْنِيَ بِهِ مِنَ النَّاسِ ، خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَسْأَلَ رَجُلًا أَعْطَاهُ أَوْ مَنَعَهُ ذَلِكَ ، فَإِنَّ الْيَدَ الْعُلْيَا أَفْضَلُ مِنَ الْيَدِ السُّفْلَى ، وَابْدَأْ بِمَنْ تَعُولُ

 

Yang bermaksud:

 

“Jika seseorang di antara kamu pada tengah hari mengambil kayu di belakangnya, sehingga dia dapat bersedekah darinya dan mencegah daripada meminta-minta, maka yang demikian adalah lebih baik baginya dari meminta-minta kepada orang lain sama ada diberi atau tidak kerana tangan yang di atas adalah lebih baik daripada tangan yang di bawah, mulailah daripada yang terdekat.”

 

  1. Keperluan keluarga

 

Rasulullah s.a.w bersabda:

 

إن اللّه يحب المؤمن المحترف

 

Yang bermaksud:

 

“Sesungguhnya Allah sangat cintakan kepada orang mukmin yang bekerja.”

 

 

  • Keperluan masyarakat

 

Tidak semua manusia ada kebolehan atau kepakaran dalam semua bidang. Untuk itu, kemahiran individu dapat menyumbang kepada kesejahteraan masyarakat yang diklasifikasikan sebagai tuntutan fardhu kifayah. Maka mereka yang berkepakaran dan bekerja berasaskan kepakaran yang dimilikinya telah melakukan sesuatu yang memenuhi keperluan masyarakat.

 

 

  1. Memakmurkan bumi Allah

 

Pekerjaan yang dilakukan oleh manusia mempunyai hubung kait dengan unsur kehidupan manusia di dunia secara amnya selain memelihara segala nikmat Allah yang dikurniakan di muka bumi ini.

 

Adapun seseorang yang asyik bekerja tanpa menghiraukan waktu solat, dibimbangi ia tidak mendapat keberkatan. Walaupun gajinya atau pendapatannya adalah halal tetapi ia pada hakikatnya tidak bernaung di bawah payung agama.

 

Soalan:

 

Apakah hukum Islam terhadap sembelihan lembu yang penyembelihnya terlepas pisau kerana lembu itu menggelepar sedangkan sembelihan belum selesai. Adakah orang lain boleh menyambungnya?

 

Jawapan:

         

Penyembelih yang terlepas pisau kerana lembu itu menggelepar sedangkan sembelihan belum selesai jika dikembalikan dengan segera, halal makan sembelihan itu dengan syarat haiwan tersebut masih ada tanda-tanda nyawa yang kuat atau al-hayat al-mustaqirah. Jika pengembalian sembelihan itu lambat, maka sembelihan itu tidak sah.

 

Tanda-tanda al-hayat al-mustaqirah adalah terpancarnya darah yang sangat kuat atau gerakan bintang itu masih kuat serta masih adanya suara dari kerongkongnya.

 

          Dalam kitab Bughyat al-Mustarsyidin disebutkan:

 

 

اعتمد في التحفة حل الذبيحة فيما إذا رفع يده لنحو اضطرابها أو انفلتت شفرته فردها فوراً فيهما وكذا لو ذبح بشفرة كالة فقطع بعض الواجب ثم أدركه آخر فأتمه بسكين أخرى قبل رفع الأوّل

 

 

          Maksudnya:

 

“Telah berpegang oleh pengarang kitab al-Tuhfah akan halalnya penyembelihan, apabila mengangkat seorang akan tangannya kerana bergetarnya, atau terlepas pisaunya, lalu dikembalikannya dengan segera pada kedua masalah tadi. Dan demikian juga jika ia menyembelih dengan pisau yang tumpul, maka ia telah memotong sebahagian yang wajib, lalu disusuli oleh lain orang dengan pisau yang lain sebelum mengangkatkan yang pertama.”

 

 

Dalam kenyataan di atas, sah sembelihan sekiranya mengangkat tangannya kerana bergetarnya lalu dikembalikannya pisau itu dengan segera. Tidak dijelaskan tentang syarat ada al-hayat al-mustaqirah dalam ungkapan di atas. Akan tetapi sebahagian ulama ada menyebut syarat wujud al-hayat al-mustaqirah itu. Lihat keterangan dalam kitab Fath al-Mu’in.

 

          Kata pengarang kitab tersebut:

 

وفي كلام بعضهم أنه لو رفع يده لنحو اضطرابه فأعادها فورا وأتم الذبح حل وقول بعضهم لو رفع يده ثم أعادها لم يحل مفرع على عدم الحياة المستقرة عند إعادتها أو محمول على ما إذا لم يعدها على الفور

 

          Maksudnya:

 

“Dan di dalam perkataan sebahagian ulama bahawa seseorang yang mengangkat tangannya kerana bergetarnya lalu dikembalikannya tangan itu dengan segera dan telah sempurna sembelihan itu, maka halal. Adapun pandangan sebahagian ulama, jikalau terangkat tangannya kemudian dikembalikannya, tidak halal sembelihan itu, ia ditakwilkan kepada keadaan tidak ada tanda-tanda al-hayat al-mustaqirah ketika mengembalikannya atau ditakwil ia tidak mengembalikan pisau dengan segera.”

Soalan:

 

Seorang wanita mempunyai hak terhadap harta bekas suaminya atas dasar harta sepencarian dan mahkamah pula telah memerintahkan diserahkan hak wanita itu. Namun, bekas suami tetap tidak mahu menyerahkannya. Apakah hukumnya sikap bekas suami tersebut?

 

Jawapan:

 

Harta Sepencarian secara spesifiknya tidak ada perbincangan mengenainya dalam kitab fiqh Islam. Di Malaysia, pembahagian harta sepencarian merupakan amalan adat yang diterima pakai sebagai sebahagian dari undang-undang keluarga Islam. Nama-nama lain yang digunakan untuk maksud yang sama di Nusantara ini antaranya ialah carian laki-bini, carian, gono-gina, hareuta sihareukat, harta suarang, guna-kaya, druwe bagro, borang perpantang dan lain-lain.

 

Mengenai takrifannya, M.B. Hooker mendefinisikannya sebagai harta yang diperolehi bersama oleh suami dan isteri dalam masa perkahwinan. Menurut Hakim Briggs pula, harta sepencarian ialah harta yang diperolehi semasa perkahwinan hasil dari sumber-sumber mereka atau hasil daripada usaha mereka bersama. Prof. Madya Dr. Siti Zalikhah Md. Nor dalam bukunya yang bertajuk Pemilikan Harta Dan Perkahwinan mentakrifkan harta sepencarian sebagai harta yang diperoleh secara usaha sama antara kedua-dua suami isteri dalam masa perkahwinan.

 

Di Malaysia, masalah harta sepencarian hanya timbul setelah berlakunya perceraian, sama ada cerai hidup atau mati. Walaupun begitu, pemilikan terhadap hak harta tersebut wujud sepanjang perkahwinan.

 

Ada dua perkara utama yang mesti diberi perhatian dalam hal harta sepencarian. Pertamanya, sumbangan kedua-dua pihak di dalam mendapatkan harta. Keduanya, harta berkenaan diperolehi dalam tempoh perkahwinan, bukannya sebelum berkahwin atau setelah berlaku perceraian. Walau bagaimanapun, jika sesuatu harta itu diperolehi sebelum perkahwinan tetapi berlaku penambahan pada kuantitinya pada masa perkahwinan, serta terdapat sumbangan dari pihak suami atau isteri, ia juga dikira sebagai harta sepencarian.

 

Sumbangan yang dimaksudkan boleh berlaku dalam bentuk pengumpulan harta atau modal. Sumbangan lain seperti pandangan, nasihat dan dorongan. Jika dilihat secara terperinci kes-kes yang telah diputuskan baik oleh hakim-hakim Inggeris pada zaman sebelum merdeka atau selepas merdeka, ternyata harta sepencarian tidak diperjelaskan kedudukannya. Lantaran itu keputusan berkaitan dengannya sering berbeza. Keadaan tersebut berpunca daripada kekeliruan terhadap tiga perkara. Pertama, kekeliruan tentang konsep harta sepencarian. Kedua, bentuk sumbangan dan ketiga kadar pembahagian.

 

Apabila telah sabit bahawa seseorang wanita mempunyai hak terhadap harta bekas suaminya atas dasar harta sepencarian dan mahkamah pula telah memerintahkan diserahkan hak bekas isteri itu, maka ketika itu, bekas suami itu dianggap mencabuli hak bekas isterinya jika ia tidak menyerahkan harta itu kepada bekas isterinya.

Soalan:

 

Doktor ingin memasukkan kamera dalam rahim seseorang wanita demi untuk mengetahui punca mandul dan untuk merawatnya supaya boleh mengandung. Tetapi doktor yang melakukan itu semua adalah lelaki. Adakah ia dibenarkan syarak?

 

Jawapan:

 

Memang dalam syariat Islam mengharamkan melihat aurat sesama jantina dan berlainan jantina. Sebab itu, Islam memerintahkan umatnya menutup aurat. Namun, bagi tujuan rawatan kalau tiada jalan melainkan didedahkan aurat, maka diharuskan perawat melihat aurat pesakit dan pesakit pula boleh mendedahkan auratnya. Lihat keterangan dalam kitab Iqna’, kitab Mughni al-Muhtaj dan kitab Badaie a-Sanaie.

 

Para ulama telah sandarkan keharusan ini kepada hadith Nabi s.a.w:

 

أَنَّ أُمَّ سَلَمَةَ رضي الله عنها اسْتَأْذَنَتْ رَسُولَ اللهِ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْحِجَامَةِ فَأَمَرَ النَّبِيُّ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَبَا طَيْبَةَ أَنْ يَحْجُمَهَا

 

          Maksudnya:

 

“Sesungguhnya Ummu Salamah r.a meminta keizinan Rasulullah s.a.w untuk berbekam, lalu baginda memerintahkan Abu Taibah membekamnya (Ummu Salamah).”

 

Berdasarkan hadith ini, tatkala Ummu Salamah r.a meminta izin kepada Nabi s.a.w untuk rawatan bekam, baginda mengizinkannya dan menyuruh Abu Taibah merawatnya. Para ulama telah memberi pandangan bahawa boleh bagi perempuan yang sudah atau belum baligh dirawat oleh doktor lelaki yang bukan mahram tetapi berdasarkan garis-garis panduannya. Jika panduan itu tidak dilaksanakan, maka akan jatuh kepada hukum haram semula.

 

Apapun keharusan ini tertakluk kepada kaedah fiqh iaitu:

 

الضرورة تقدر بقدرها

         

Maksudnya:

 

“Darurat itu mengikut kadar Keperluannya.”

 

Jika ada bahagian aurat yang perlu didedahkan, maka cukuplah setakat yang perlu untuk prosedur itu tanpa melampaui bahagian badan lain. Justeru kadar darurat ini akan berubah mengikut keadaan yang diperlukan.

 

Dari segi perawatan, ada prosedur yang bersifat pemeriksaan, penyiasatan, penyelidikan dan seumpamanya lagi. Jadi perkara itu jika memerlukan pendedahan aurat, maka haruslah sekadar yang diperlukan.

 

Situasi lain yang juga menyumbang kepada keadaan darurat melihat aurat antara perawat dan pesakit yang berlainan jantina ialah kekurangan doktor dalam bidang tertentu. Contohnya ialah pakar sakit puan di kalangan wanita kurang.

 

          Berhubung dengan soalan di atas, maka keharusan untuk melakukan perkara tersebut tertakluk kepada:

 

  1. Tiada doktor wanita.

 

  1. Rawatan itu perlu.

 

  • Dengan kehadiran suami atau mahramnya.

 

  1. Hanya menyentuh atau melihat aurat yang perlu sahaja.

 

Soalan:

 

ADAKAH ELOK KALAU DITUTUP KEBURUKAN RAKAN SEKERJA UNTUK MENJAGA MARUAH PASANGANNYA ATAU KELUARGANYA?

 

Jawapan:

 

Perkataan aib adalah merujuk kepada rasa malu oleh seseorang atau orang yang rapat dengannya kerana ada sesuatu keadaan yang tidak elok padanya didedahkan atau diketahui umum. Rasa malu ini boleh membawa kepada kesan yang sangat negatif kepada seseorang yang diaibkan itu sehingga memungkinkan ia mati atau mengalami gangguan mental.

 

Dalam agama Islam, dikehendaki supaya segala kesalahan dan keburukan yang dilakukan oleh orang Islam disembunyikan dan tidak boleh diheboh-hebohkan. Rasulullah s.a.w bersabda:

 

مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمـِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا نَفَّسَ اللهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ يَسَّـرَ اللهُ عَلَيْهِ فِي الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللهُ فيِ الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ وَاللهُ فِي عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيْهِ

 

          Maksudnya:

 

“Siapa yang melepaskan dari seorang mukmin satu kesusahan dunia, nescaya Allah akan melepaskan darinya satu kesusahan dari kesusahan-kesusahan di hari kiamat. Siapa yang memudahkan orang yang sedang kesulitan, nescaya Allah akan memudahkannya di dunia dan nanti di akhirat. Siapa yang menutup aib seorang muslim, nescaya Allah akan menutup aibnya di dunia dan di akhirat. Dan Allah senantiasa menolong hamba-Nya selama hamba-Nya itu menolong saudaranya.” (Riwayat Muslim)

 

Menghormati saudara muslim ialah menjaga maruah dan air mukanya. Kalau nak tegur, biarlah ia melalui teguran dan nasihat yang membina dan sopan. Ini akan dapat melahirkan suasana hidup bermasyarakat dan mencetuskan keharmonian dan kesejahteraan. Suasana masyarakat Islam sekarang sangat jauh dengan ajaran Islam yang sebenar di mana sering berlaku tindakan yang tidak menghormati antara satu sama lain.

 

Tidak ada orang di dunia ini selain nabi dan rasul yang tidak berdosa, dan tidak ada orang yang tidak melakukan kesilapan. Cuma bezanya, banyak atau sedikit, besar atau kecil dan bersembunyi atau terang-terangan.

 

Bagi orang yang beriman dan bijaksana dalam menilai ajaran Islam, ia hanya akan memandang aib yang ada pada dalam dirinya dan sentiasa bertaubat serta membetulkan kesilapan-kesilapannya. Dia juga akan menutup keaiban orang lain. Justeru, ia akan dapat jaminan tidak diaibkan dari Allah seperti yang tercatat dalam hadith di atas.

 

Keaiban sesama Islam apabila didedahkan, maka bukan sahaja hilang kehormatannya, malah mungkin orang bukan Islam tidak lagi menghormati masyarakat Islam.

 

Menurut para ulama Islam, aib dibahagikan menjadi dua kategori:

 

  1. Aib yang bersifat khalqiyah atau kejadian semula jadi seperti cacat di tubuh badan atau penyakit yang membuatnya malu jika diketahui oleh orang lain. Aib seperti ini adalah seperti aurat yang wajib dijaga, tidak boleh disebarkan atau dibicarakan, baik secara terang-terangan atau sembunyian. Menyebarkannya adalah bererti menghina Allah. Lihat keterangan Imam al-Ghazali dalam kitab Ihya’ Ulumuddin.

 

  1. Aib yang berupa perbuatan maksiat, baik yang dilakukan secara sembunyi-sembunyi atau terang-terangan. Jika seseorang muslim mendapati saudaranya melakukan perbuatan seperti ini, hendaklah ia tidak menyebarluaskan hal tersebut, namun dia tetap memiliki kewajipan untuk melakukan  al-amr  bi  al-ma'ruf   dan  al-nahy ‘an al-munkar seperti menyuruhnya bertaubat. Ibnu Rajab di dalam kitabnya Jami’ al-Usul Wa al-Hikam ada menukilkan kata-kata Imam Syafie yang maksudnya:

 

“Barangsiapa yang menasihati saudaranya dengan menjaga kerahsiaannya bererti dia telah menasihatinya. Sesiapa yang menasihati tanpa menjaga kerahsiaannya, bererti dia telah membuka aibnya dan mengkhianatinya."

 

Imam Ibnu Qudamah dalam kitabnya al-Tawwabin bawa satu kisah iaitu:

 

روي أنه لحق بني إسرائيل قحط على عهد موسى عليه السلام فاجتمع الناس إليه فقالوا: يا كليم الله! ادع لنا ربك أن يسقينا الغيث فقام معهم وخرجوا إلى الصحراء وهم سبعون ألفاً أو يزيدون فقال موسى عليه السلام: إلهي! اسقنا غيثك: وانشر علينا رحمتك وارحمنا بالأطفال الرضع والبهائم الرتع والمشايخ الركع فما زادت السماء إلا تقشعاً والشمس إلا حرارة فقال موسى: إلهي إن كان قد خلق جاهي عندك فبجاه النبي الأمي محمد صلى الله عليه وسلم الذي تبعثه في آخر الزمان! فأوحى الله إليه: ما خلق جاهك عندي وإنك عندي وجيه ولكن فيكم عبد يبارزني منذ أربعين سنة بالمعاصي فناد في الناس حتى يخرج من بين أظهركم فبه منعتكم فقال: موسى إلهي وسيدي! أنا عبد ضعيف وصوتي ضعيف فأين يبلغ وهم سبعون ألفاً أو يزيدون؟ فأوحى الله إليه: منك النداء ومني البلاغ فقام منادياً وقال: يا أيها العبد العاصي الذي يبارز الله منذ أربعين سنة! اخرج من بين أظهرنا فبك منعنا المطر فقام العبد العاصي فنظر ذات اليمين وذات الشمال فلم ير أحداً خرج فعلم أنه المطلوب فقال في نفسه: إن أنا خرجت من بين هذا الخلق افتضحت على رؤوس بني إسرائيل وإن قعدت معهم منعوا لأجلي فأدخل رأسه في ثيابه نادماً على فعاله وقال: إلهي وسيدي! عصيتك أربعين سنة وأمهلتني وقد أتيتك طائعاً فاقبلني فلم يستتم الكلام حتى ارتفعت سحابة بيضاء فأمطرت كأفواه القرب فقال موسى: إلهي وسيدي! بماذا سقيتنا وما خرج من بين أظهرنا أحد؟ فقال: يا موسى! سقيتكم بالذي به منعتكم فقال موسى: إلهي! أرني هذا العبد الطائع فقال: يا موسى! إني لم أفضحه وهو يعصيني  أأفضحه وهو يطيعني؟

 

          Maksudnya:

 

“Diriwayatkan pada zaman Nabi Musa a.s, Bani Israil ditimpa musim kemarau yang berkepanjangan. Mereka pun berkumpul mendatangi Nabi Musa. Mereka berkata, "Wahai Nabi, berdoalah kepada Tuhanmu agar Dia menurunkan hujan kepada kami." Maka berangkatlah Nabi Musa a.s bersama 70,000 kaumnya menuju padang pasir yang luas. Mereka berdoa dengan keadaan yang lusuh, penuh debu, haus dan lapar. Musa berdoa, "Wahai Tuhan kami turunkanlah hujan kepada kami, sebarkanlah rahmat-Mu, kasihilah anak-anak dan orang-orang yang mengandung, haiwan-haiwan dan orang-orang tua yang rukuk dan sujud." Namun, langit tetap terang benderang, matahari pun bersinar makin kemilau (tiada tanda akan hujan). Kemudian Musa berdoa lagi, "Wahai Tuhanku (berilah kami hujan). Walaupun padaku keagungan, namun (akun minta) dengan keagungan Nabi Muhammad yang ummi yang bakal engkau utuskan di akhir zaman.”  Lalu Allah berfirman kepada Musa, "Tidak diciptakan keagunganmu di sisiKu, sesungguhnya engkau di sisiKu adalah terkemuka. Bagaimana Aku akan menurunkan hujan kepada kamu sedangkan di antara kamu ada seorang hamba yang bermaksiat sejak 40 tahun yang lalu. Keluarkanlah ia di depan manusia agar dia berdiri di depan kamu semua. Kerana dialah, Aku tidak menurunkan hujan untuk kamu." Maka Musa pun berteriak di tengah-tengah kaumnya, "Wahai hamba yang bermaksiat kepada Allah sejak 40 tahun, keluarlah ke hadapan kami, kerana engkaulah hujan tidak turun." Maka tidak seorang pun yang keluar di depan manusia. Pada saat itu, orang berkenaan sedar kalau dirinyalah yang dimaksud. Lalu ia berkata dalam hatinya, "Kalau aku keluar ke depan manusia, maka akan terbuka rahsiaku. Kalau aku tidak berterus terang, maka hujan pun tidak akan turun." Maka kepalanya tertunduk malu dan menyesal, air matanya pun menitis, sambil berdoa dan bertaubat kepada Allah, "Ya Allah, Aku telah bermaksiat kepada-Mu selama 40 tahun, selama itu pula Engkau menutupi aibku. Sesungguhnya sekarang aku bertaubat kepada-Mu, maka terimalah taubatku." Belum sempat ia mengakhiri doanya, maka awan-awan tebalpun berkumpul. Bila semakin tebal, lalu turunlah hujan. Nabi Musa pun kehairanan dan berkata, "Ya Allah, Engkau telah turunkan hujan kepada kami, namun tidak seorang pun yang keluar di depan manusia." Allah berfirman, "Aku menurunkan hujan kerana seorang hamba yang kerananya hujan tidak turun (tetapi sekarang ia telah bertaubat)." Musa berkata, "Ya Allah, Tunjukkan kepadaku hamba yang taat itu." Allah berfirman, "Wahai Musa, Aku tidak membuka aibnya padahal ia bermaksiat kepada-Ku, apakah Aku membuka akan aibnya sedangkan ia taat kepada-Ku?”

 

Soalan:

 

Apa hukum memberi ucapan bersempena perayaan orang bukan Islam? Adakah ia dibenarkan atau sebaliknya?

 

Jawapan:

 

Memberi ucapan selamat pada hari perayaan orang kafir seperti hari Natal atau lainnya adalah diharamkan. Ibnu Qayyim dalam kitabnya Ahkam Ahl al-Zimmah ada mengatakan perkara ini.

 

Ibnu Uthaimin dalam kitabnya Majmu’ al-Fatawa juga mengatakan memberi ucapan selamat kepada orang kafir terhadap hari raya agama mereka diharamkan. Ini kerana ia bererti mengakui dan redha dengan syiar kekufuran mereka. Seseorang muslim diharamkan redha dengan syiar kekufuran. Allah s.w.t berfirman-Nya:

 

إن تكفروا فإن الله غني عنكم ولا يرضى لعباده الكفر وإن تشكروا يرضه لكم

 

          Maksudnya:

 

"Jika kamu kafir, maka sesungguhnya Allah tidak memerlukan (iman)mu dan Dia tidak meredhai kekufuran bagi hamba-Nya; dan jika kamu bersyukur, nescaya Dia meredhai bagimu kesyukuranmu itu." (al-Zumar: 7)

         

Di sana ada pandangan kedua yang membenarkan memberi ucapan selamat perayaan kepada orang bukan Islam. Antara mereka yang berpendapat begitu ialah Syeikh Ahmad Zarqa’ seperti yang dinukilkan dalam kitabnya al-Fatawa. Alasannya ialah ia hanya sebagai cara menjaga keharmonian di kalangan anggota masyarakat yang berbilang agama. Namun, janganlah ucapan itu disertai dengan redha dengan agama dan perayaan mereka.

 

Penulis berpendapat pandangan kedua ini lebih realistik dengan keadaan kita di Malaysia. Namun, biarlah ia hanya sekadar ucapan sahaja tanpa turut merayakannya.

Soalan:

 

Ibu bapa sudah meninggal dan anak-anak mereka merasa belum mampu membalas kebaikan dan jasa mereka. Sekarang ini mereka ada sedikit kelebihan rezeki, maka mereka ingin melakukan wakaf. Apakah pahala wakaf itu dapat sampai kepada orang tua mereka kalau diniatkan sedekah pahala kepada mereka?

 

Jawapan: 

 

Amal soleh yang dilakukan oleh orang yang masih hidup dan diniatkan juga pahalanya kepada orang yang sudah sudah mati, Insya’ Allah diterima oleh Allah s.w.t. Terdapat beberapa hadith menyentuh hal ini, di antaranya ialah:

 

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: إذا مات ابن آدم انقطع عمله إلا من ثلاث: صدقة جارية أو علم ينتفع به أو ولد صالح يدعو له

 

          Ertinya:

 

“Daripada Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: Apabila seseorang itu meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali dari tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan dan anak yang soleh mendoakan untuknya.” (Riwayat Muslim)

 

Berkata Imam Nawawi dalam kitabnya Syarh Sahih Muslim:

 

قال العلماء: معنى الحديث أن عمل الميت ينقطع بموته وينقطع تجدد الثواب له إلا في هذه الأشياء الثلاثة لكونه سببها فإن الولد من كسبه وكذلك العلم الذي خلَّفه من تعليم أو تصنيف وكذلك الصدقة الجارية وهي الوقف

Maksudnya:

 

Berkata ulama, makna hadith ialah amalan si mati terputus dengan kematiannya dan tiada lagi pembaharuan pahala baginya melainkan dalam tiga perkara yang akan jadi sebab ia dapat pahala. Anaknya adalah hasil usahanya (si mati). Begitu juga dengan ilmu yang ditinggalkan dalam bentuk pengajaran dan tulisan. Begitu juga sedekah jariahnya iaitu wakafnya.

 

          Hadith di atas dikuatkan lagi oleh hadith berikut yang maksudnya:

 

“Daripada Abdullah bin Abbas r.a bahawa Sa’ad bin Ubadah r.a, ibunya meninggal dunia ketika ia tiada. Lalu dia datang kepada Nabi Muhammad s.a.w dan bertanya, "Wahai Rasulullah, sesungguhnya ibuku telah meninggal sedang saya tidak ada ketika matinya, apakah jika saya bersedekah untuknya bermanfaat baginya"? Rasulullah s.a.w menjawab: "Ya.” Lalu Saad berkata: "Saksikanlah bahawa kebunku yang banyak buahnya aku sedekahkan (dan pahala) untuknya.” (Riwayat Bukhari)

 

Apapun pada asalnya, pahala adalah hak orang yang beramal. Jika ia menghadiahkan kepada orang tuanya atau mana-mana saudaranya si Islam, maka hal itu tidak ada halangan sebagaimana tidak dilarang menghadiahkan harta untuk orang lain di waktu hidupnya. Demikianlah ajaran Islam di mana Allah memberikan banyak peluang kepada seseorang untuk berbuat baik atau berbakti kepada orang tua walaupun mereka sudah meninggal dunia. Insya’ Allah, mereka akan merasakan nikmat pahala itu.

 

Soalan:

 

Apakah harus membahagi-bahagikan harta pusaka sama rata atas dasar suka sama suka antara waris?

 

Jawapan:

 

Persoalan ini berkait dengan ilmu faraid. Faraid adalah berkait dengan harta pusaka peninggalan seseorang yang mati yang patut diberi kepada para warisnya. Contohnya, harta peninggalan orang tua kepada anak-anak mereka atau sebaliknya iaitu harta peninggalan si anak yang meninggal terlebih dahulu yang akan diwarisi oleh ibu bapanya. Pengurusan harta pusaka ini telah dijelaskan secara terperinci oleh Allah s.w.t dalam surah al-Nisa’ dalam beberapa ayatnya.

 

Apabila sesuatu harta pusaka itu ingin dibahagikan, maka kesemua waris yang terlibat sama ada anak-anak, isteri-isteri dan lain-lain akan hadir dan berbincang. Kalau di hadapan pihak yang berkuasa, mereka diberi pilihan sama ada ingin membahagikan harta pusaka mengikut hukum faraid ataupun mengikut persetujuan bersama seperti sama banyak antara lelaki dan perempuan. Kalau dibahagi sama rata, maka pada zahirnya berlawanan mengikut faraid yang asal seperti anak lelaki akan memperolehi dua bahagian manakala perempuan satu bahagian sahaja. Namun cara pembahagian sama rata itu harus setelah mereka diberi faham bahagian masing-masing di sudut faraid serta tidak membabitkan waris yang belum baligh.

 

Namun, kalau berlaku pertelingkahan antara waris tentang pembahagian harta pusaka, maka hukum faraid wajib diikuti. Sebaliknya, kalau sudah ada kata sepakat daripada semua pihak yang layak terima pusaka itu, maka mereka berhak membuat pembahagian persetujuan bersama seperti pembahagian sama rata.

 

Disebutkan dalam fatwa al-Lajnah al-Da’imah mengenai tiga beradik waris, dua lelaki dan seorang perempuan yang bersetuju membahagikan harta pusaka sama rata:

 

إذا كان الأمر كما ذكر فبعد تسديد دين المتوفى إن وجد ثم تنفيذ وصيته الشرعية إن وجدت يكون الباقي بينكم للذكر سهمان، وللأنثى سهم واحد وإذا تنازل بعض الورثة عن نصيبه لآخر وهو بالغ رشيد جاز ذلك‏

 

Maksudnya:

 

“Sekiranya perkara itu seperti yang disebut, maka selepas bayar hutang si mati kalau ada, maka ditunaikan pula wasiatnya kalau ada. Maka yang baki adalah untuk adik-beradik lelaki dua bahagian dan yang perempuan satu bahagian. Maka apabila sebahagian waris menggugurkan haknya dan ia sudah sampai umur dan pandai pengurusan, maka itu dibenarkan.”

 

Asas keharusan pembahagian sama rata setelah persetujuan bersama ini adalah kerana Islam membenarkan al-hibah (pemberian), al-ibra’ (pengguguran hak) dan al-sulh (perdamaian).

 

Ada juga ulama yang berpendapat, pembahagian harta pusaka wajib mengikut hukum faraid terlebih dahulu. Ini kerana ia adalah ketetapan Allah berkenaan pengurusan harta pusaka itu. Setelah dibahagi dan masing-masing menerima hak masing-masing, maka bolehlah pada masa itu sekiranya mereka ingin buat pembahagian sama rata. Ini kerana harta itu tadi telah jadi milik mereka. Terserahlah kepada mereka untuk menguruskannya.

 

 

 

Soalan:

 

Bolehkah seseorang itu melakukan aqiqah anaknya yang telah meninggal dunia yang belum sempat diaqiqahkan semasa hidupnya?

 

Jawapan:

 

Aqiqah adalah sunnah Nabi Muhammad s.a.w. Hukumnya sunat berdasarkan dalil-dalil yang di antaranya hadith riwayat Samurah bin Jundub r.a, Rasulullah s.a.w bersabda:


كُلُّ غُلاَمٍ رَهِينَةٌ بِعَقِيقَتِهِ تُذْبَحُ عَنْهُ يَوْمَ سَابِعِهِ وَيُحْلَقُ وَيُسَمَّى

 

 

 

          Maksudnya:

 

"Setiap bayi tergadai dengan aqiqahnya. Disembelihkan kambing pada hari ketujuh, dicukur rambutnya serta diberi nama." (Riwayat Abu Dawud, at-Tirmizi, Nasaie dan Ibnu Majah serta disahihkan oleh Abdul Haq)

 

Maksud “tergadai” di sini adalah tertahan dari suatu kebaikan yang seharusnya diperoleh jika ia diaqiqahi. Lihat keterangan dalam kitab Tuhfat al-Maulud karangan Ibnu al-Qayyim.

 

Berdasarkan perintah Nabi s.a.w dalam hadith di atas, maka seseorang tidak sepatutnya meninggalkan aqiqah jika mampu walaupun hukumnya sunat sahaja. Bahkan pada amalan kebiasaan salafussoleh, mereka melaksanakan aqiqah untuk anak-anak mereka. Lihat keterangan dalam kitab al-Fath al-Rabbani dan kitab Ahkam al-Maulud.

 

Berhubungan dengan kanak-kanak yang sudah meninggal dunia, maka tetap juga disunatkan untuk diaqiqahkan. Hukum ini terpakai sama ada anak itu mati sebelum atau selepas hari ketujuh daripada hari kelahirannya dan si penjaga pula berkemampuan untuk menyembelih binatang. Lihat keterangan dalam kitab I‘anat al-Talibin dan kitab al-Majmu’.

 

Dan jika meninggal kanak-kanak itu dalam kandungan dan ia sudah berusia empat bulan ke atas, maka disunatkan aqiqah juga. Kalau kurang dari empat bulan, maka tidak disunatkan. Inilah fatwa Syeikh Ibnu Uthaimin dalam kitab Syarh al-Arba’in an-Nawawiyyah. Beliau berkata:

 

“Apabila janin itu keguguran setelah ditiupkannya roh, maka janin tersebut dimandikan, dikafani, disolatkan dan dikuburkan di pekuburan kaum muslimin, serta diberi nama dan diaqiqahkan, kerana dia ketika itu telah menjadi seorang manusia, maka berlaku pula baginya hukum orang dewasa.”

 

 

Soalan:

 

Apakah benar ketika pembacaan talqin untuk si mati, para hadirin jenazah dianjurkan berdiri?

 

Jawapan:

 

Syeikh Zainuddin al-Malibari di dalam kitabnya Fath al-Muin mengatakan:

 

“Dan disunatkan mengulang talqin tiga kali. Yang lebih utama bagi para hadirin jenazah adalah berdiri manakala bagi orang yang membaca talqin, ia hendaklah duduk agar lebih dapat didengar oleh si mayat (di kuburnya).”

HARI BERTEMU PELANGGAN

HUBUNGI KAMI

Tingkat 1, Pusat Pentadbiran Islam Terengganu,
Kompleks Seri Iman,
Jalan Sultan Mohamad,
21100 Kuala Terengganu,
Terengganu Darul Iman.

TEL: +609-6252525
FAX : +609-6235411


E-MAIL: This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Go to top
JSN Boot template designed by JoomlaShine.com