cpr certification online
cpr certification onlineNational CPR associationcpr certification online

#1 : Buat Haji Dengan Harta Syubhah

 

Soalan:

 

Apa hukum buat haji dengan menggunakan harta syubhah? Adakah sah haji itu?

 

Jawapan:

 

Menurut mazhab Syafie, Maliki, Hanafi dan kebanyakan salaf dan khalaf, hukum haji dengan harta syubhat atau harta haram adalah sah secara zahirnya sahaja. Ini bermakna kewajipan atau kefardhuan hajinya gugur. Namun, hajinya tidak mabrur atau tidak diterima oleh Allah s.w.t.

 

          Berkata pengarang kitab Mughni al-Muhtaj:

 

ويسقط فرض من حجّ أو اعتمر بمال حرام كمغصوب وإن كان عاصياً، كما في الصلاة في مغصوب أو ثوب حرير

 

          Maksudnya:

 

Dan gugur kefardhuan haji atau umrah bagi orang yang mengerjakannya dengan harta haram sama seperti dengan menggunakan harta yang dirampas walaupun ia dianggap derhaka kepada Allah. Ini sama seperti juga dengan solat di tempat yang dirampas atau dengan memakai baju sutera.”

 

          Kenyataan yang sama juga ada dalam kitab Asna al-Matalib dan kitab Raudah al-Talibin.

 

          Berkata Imam Nawawi dalam kitab al-Majmu’:

 

“Apabila orang naik haji dengan harta haram atau dengan naik kenderaan hasil rampasan, maka ia berdosa dan hajinya tetap sah menurut ulama mazhab Syafie dan pendapat ini juga didukung Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam al-Abdari dan umum ulama.”

 

Namun, di sana ada pandangan kedua iaitu haji dengan harta haram adalah tidak sah. Inilah menurut pandangan Imam      

Ahmad bin Hanbal.

 

Pandangan Imam Ahmad ini dinukilkan oleh Imam Nawawi dalam kitabnya al-Majmu’. Katanya:

 

 

        “Menurut Imam Ahmad, hajinya belum mencukupi (tidak sah).”

SEPINTAS LALU

PERANAN FATWA


Antaranya ialah: (Abdul Monir 1998:58) a. Memberikan penjelasan hukum hakam untuk pegangan mustafti (orang yang memohon fatwa) dan masyarakat. b. Membuat penyeragaman dan penyelarasan hukum untuk kepentingan umum

PERANAN FATWA

Cheap Offers: http://bit.ly/gadgets_cheap

KATA-KATA MOTIVASI

Sesungguhnya setiap insan berada dalam kerugian kecuali mereka yang beriman, beramal sholeh, dan saling menasehati dalam kebenaran dan kesabaran

 

Jika ingin menggapai bahagia di dunia, maka harus dengan ilmu. Jika ingin menggapai kebahagiaan di akhirat, juga harus dengan ilmu.

Go to top
JSN Boot template designed by JoomlaShine.com