MUNAKAHAT

Soalan:

 

Ada seorang lelaki yang telah menikahi seorang wanita tetapi selang beberapa ketika, ia menceraikan wanita itu. Apakah lelaki ini dibolehkan menikahi bekas ibu mentuanya iaitu ibu bekas isterinya itu? Begitu juga adakah boleh hukumnya seseorang lelaki yang mengahwini seorang wanita kemudian diceraikan akan wanita itu, lalu ia ingin mengahwini anak wanita itu yang juga anak tirinya?

 

Jawapan:

 

Adalah haram hukumnya seorang lelaki menikahi bekas ibu mentuanya sama ada dia sudah pernah bersetubuh atau belum dengan bekas isterinya yang diceraikan itu. Pengharaman ini adalah untuk selama-lamanya. Ini berpandukan ayat ke 23 surah al-Nisa’:

 

حُرِّمَتۡ عَلَيۡكُمۡ أُمَّهَٰتُكُمۡ وَبَنَاتُكُمۡ وَأَخَوَٰتُكُمۡ وَعَمَّٰتُكُمۡ وَخَٰلَٰتُكُمۡ وَبَنَاتُ ٱلۡأَخِ وَبَنَاتُ ٱلۡأُخۡتِ وَأُمَّهَٰتُكُمُ ٱلَّٰتِيٓ أَرۡضَعۡنَكُمۡ وَأَخَوَٰتُكُم مِّنَ ٱلرَّضَٰعَةِ وَأُمَّهَٰتُ نِسَآئِكُمۡ

Yang bermaksud:

 

“Diharamkan kepada kamu berkahwin dengan ibu-ibu kamu dan anak-anak kamu dan saudara-saudara kamu dan saudara-saudara bapa kamu dan saudara-saudara ibu kamu dan anak-anak saudara kamu yang lelaki dan anak-anak saudara kamu yang perempuan dan ibu-ibu kamu yang sudah menyusukan kamu dan saudara-saudara susuan kamu dan ibu-ibu isteri kamu.”

 

Berdasarkan ayat ini, Allah s.w.t mengharamkan mengahwini bekas ibu mentua setelah ia bercerai dengan isterinya (anak ibu mentuanya) sama ada sudah disetubuhi atau belum. Dalam kitab Tafsir Ibn Kathir, dijelaskan bahawa mentua diharamkan dari dikahwini dengan hanya semata-mata berlaku akad nikah dengan puterinya.

 

Perkara kedua ialah seorang lelaki yang menikah dengan wanita yang memiliki anak perempuan. Maka status anak perempuan dengan si lelaki itu ialah anak tirinya. Jika ibunya meninggal atau diceraikan oleh lelaki itu, bolehkah lelaki ini menikahi anak tirinya itu?

 

Masalah ini ada dijelaskan dalam al-Quran:

 

وَرَبَائِبُكُمُ اللَّاتِي فِي حُجُورِكُمْ مِنْ نِسَائِكُمُ اللَّاتِي دَخَلْتُمْ بِهِنَّ فَإِنْ لَمْ تَكُونُوا دَخَلْتُمْ بِهِنَّ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ

 

          Maksudnya:

 

“(Di antara wanita yang haram dinikahi adalah) anak-anak (perempuan) isterimu yang dalam asuhanmu dari isteri yang telah kamu campuri, tetapi jika kamu belum mencampuri dengan isterimu itu (dan sudah kamu ceraikan), maka tidak berdosa kamu mengahwininya.” (al-Nisa’: 23)

 

Dalam ayat di atas, Allah menjelaskan bahawa seorang lelaki boleh menikahi anak perempuan tirinya selagi dia belum bersetubuh dengan ibunya, baik si anak itu tinggal dalam asuhan bapa tiri mahupun tinggalnya berasingan. Ini merupakan pendapat kebanyakan ulama.

 

Maka disimpulkan dari kedua-dua keadaan di atas dengan kaedah berikut:

 

العقد على البنات يحرم الأمهات والدخول بالأمهات يحرم البنات

 

          Maksudnya:

 

“Akad nikah dengan anak mengharamkan ibu dan bersetubuh dengan ibu mengharamkan anak.”

 

Soalan:

 

Seseorang meminjam dengan Amanah Ikhtiar Malaysia sebanyak RM1000.00 untuk memulakan perniagaan. Apabila pinjaman lulus, ia mendapat duit sebanyak RM900.00 lebih. Namun, bayaran balik adalah RM1200.00. Adakah itu unsur riba?

 

Jawapan:

 

Amanah Ikhtiar Malaysia merupakan antara salah satu badan amanah yang ditubuhkan pada 17 September 1987 melalui Suratcara Perjanjian Amanah Ikhtiar Malaysia. Ia didaftarkan di bawah Akta Amanah 1952 (pindaan 1981) (Akta 258). Badan amanah ini telah ditubuhkan secara bersama oleh pihak Universiti Sains Malaysia (USM).

 

Ia ditubuhkan demi menyokong kewangan kepada para usahawan di bawah naungan Amanah Ikhtiar serta menyediakan bimbingan dan latihan berterusan kepada isi rumah miskin dan juga untuk usahawan-usahawan Amanah Ikhtiar amnya. Bagi memastikan objektif-objektif yang telah disasarkan itu dapat dilaksanakan, Amanah Ikhtiar menyediakan beberapa cara seperti penyediaan produk-produk, pembiayaan modal, simpanan wajib serta Tabung Kebajikan dan Kesejahteraan Sahabat. Melihat kepada objektif-objektif badan amanah ini, dapat dirumuskan bahawa konsep yang dibawa olehnya adalah tidak jauh beza dengan konsep zakat yang diperkenalkan oleh Islam.

 

Oleh kerana soalan ini yang ditimbulkan di atas berkait dengan riba, maka sukalah penulis membawa pengertian riba menurut Islam. 

 

Imam al-Sarakhsi di dalam kitab al-Mabsut mengatakan riba ialah tambahan yang disyaratkan dalam transaksi tanpa adanya al-‘iwadh atau imbalan yang dibenarkan oleh hukum syariah atas penambahan tersebut.

 

Imam Ahmad bin Hanbal berkata, riba ialah seseorang memiliki hutang, maka pemberi hutang memberi kata dua kepadanya apakah ia akan melunaskan hutangnya atau ditangguh tetapi dengan bayaran lebih.

 

Jadi disimpulkan bahawa riba adalah pengambilan tambahan, baik dalam transaksi jual beli mahupun pinjam-meminjam secara batil atau bertentangan dengan prinsip muamalah dalam Islam.

 

Firman Allah s.w.t:

 

وَأَحَلَّ ٱللَّهُ ٱلۡبَيۡعَ وَحَرَّمَ ٱلرِّبَوٰاْ

 

Yang bermaksud:

 

“Allah telah menghalalkan jual-beli dan mengharamkan riba.” (al-Baqarah: 275) 

 

Firman Allah s.w.t lagi:

 

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا تَأۡكُلُواْ ٱلرِّبَوٰٓاْ أَضۡعَٰفٗا مُّضَٰعَفَةٗۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ لَعَلَّكُمۡ تُفۡلِحُونَ

 

Yang bermaksud:

 

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu makan riba yang berganda-ganda dan takutlah kamu kepada Allah s.w.t, mudah-mudahan kamu mendapat kemenangan.” (Ali Imran: 130)

 

Sabda Rasullah s.a.w:

 

 

لَعَنَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ آكِلَ الرِّبَا وَمُؤْكِلَهُ وَكَاتِبَهُ وَشَاهِدَيْهِ

 

Yang bermaksud:

 

“Allah s.w.t telah melaknatkan orang yang makan riba, orang yang berwakil padanya, jurutulisnya dan saksi-saksinya.“ (Riwayat Muslim)

 

Hikmah diharamkan riba ialah ianya merupakan satu penindasan dan pemerasan terhadap peminjam yang biasanya orang miskin kerana fikiran dan emosinya terganggu akibat bimbang kerana memikirkan tentang bagaimana hendak membayar hutangnya yang sentiasa bertambah bunganya bila lambat dibayar.

 

Dengan riba ini juga, pihak yang memakan riba akan bertambah kaya dan senang. Riba akan mendorong pemakannya hidup senang-lenang tanpa bekerja dan berusaha sedangkan Islam menggalakkan umatnya untuk berusaha dan bekerja.

 

Dari sudut sosial, amalan makan riba boleh merenggangkan serta merosakkan perhubungan di antara orang kaya pemakan riba dengan orang miskin dan seterusnya akan menimbulkan kekacauan di dalam masyarakat dan negara. Akhirnya, akan timbul di sana-sini rompakan, pembunuhan dan sebagainya.

 

          Berhubung bayaran balik hutang Amanah Ikhtiar Malaysia seperti yang ditanya dalam soalan di atas, ianya bukanlah riba. Ini berdasarkan keterangan pegawainya apabila ditanya tentang perkara itu. Katanya, bayaran lebih itu adalah kerana faktor pengurusan yang terpaksa ditanggung akibat penangguhan bayaran hutang.

Soalan:

 

Apa hukum buat pinjaman dari Amanah Ikhtiar Malaysia untuk buat perniagaan, tetapi digunakan wang tersebut untuk beli kereta atau kenderaan lain?

 

Jawapan:

 

Di antara tujuan utama diutusnya Nabi Muhammad s.a.w adalah untuk menegakkan tauhid di muka bumi, melaksanakan syariat Allah dan menyempurnakan akhlak umat manusia. Tentang yang terakhir itu dijelaskan dalam sabda baginda s.a.w:

 

إنما بعثت لأتمم مكارم الأخلاق

 

Maksudnya:


“Aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.” (Riwayat al-Hakim dan dinilai sahih oleh Imam al-Zahabi dan al-Bani).

 

Jadi, baginda mengajar bagaimana akhlak yang patut ada pada seorang muslim terhadap Tuhannya, keluarganya, negaranya, tetangganya, bahkan kepada haiwan dan tumbuh-tumbuhan sekalipun.

 

Diriwayatkan dalam satu hadith:

 

جاء رجل إلى رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم من بين يديه فقال: يا رسول الله ما الدين؟ فقال صلى الله عليه وآله وسلم: حُسْنُ الخُلُق. ثمّ أتاه عن يمينه فقال صلى الله عليه وآله وسلم: ما الدين؟ فقال: حُسْنُ الخُلُق. ثمّ أتاه من قبل شماله فقال: ما الدين؟ فقال صلى الله عليه وآله وسلم: حُسْنُ الخُلُق. ثمّ أتاه من ورائه، فقال: ما الدين؟ فالتفت صلى الله عليه وآله وسلم إليه وقال: أما تفقه الدين ؟ هو أن لا تغضب

 

         

Maksudnya:

 

“Seorang lelaki datang berjumpa Rasulullah s.a.w, lalu ia duduk di hadapan baginda dan bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah itu agama?” Rasulullah menjawab, “Akhlak yang baik.“ Setelah itu lelaki tadi berpindah ke sebelah kanan Nabi dan bertanya lagi, “Wahai Rasulullah, apakah itu agama?” Nabi menjawab, “Akhlak yang mulia.“ Kemudian lelaki tersebut berpindah ke sebelah kiri Nabi dan bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah itu agama?” Rasulullah menjawab, “Akhlak yang mulia.“ Lelaki itu berpindah lagi duduk di belakang Nabi dan bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah itu agama?” Rasulullah menjawab, “Apakah engkau tidak mengetahui bahawa agama itu adalah bahawa engkau tidak marah.“

 

Dari kisah di atas dapat kita lihat bahawa sikap seorang yang beragama adalah menjaga akhlak yang mulia, dan di antara akhlak yang mulia adalah tidak menjadi seorang pemarah.

 

Dalam hadith yang lain disebutkan:

 

قال رجل لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوْصِنِي فقال اتق الله حيثما كنت قال زدني قال أتبع السيئة الحسنة تمحها قال زدني قال خالق الناس بخلق حسن

 

          Maksudnya:

 

“Seseorang datang menjumpai Rasulullah s.a.w berkata, “Wahai Rasulullah, berilah aku wasiat dalam menjalankan agama ini.“ Rasulullah s.a.w bersabda, “Bertaqwalah engkau kepada Allah di mana sahaja engkau berada.“ Orang tersebut berkata lagi, “Tambah lagi pesanan wahai Rasulullah.“ Nabi bersabda, “Buanglah perbuatan yang buruk dan (menggantinya) dengan perbuatan yang baik, nescaya perbuatan yang baik itu dapat menghapuskan dosa perbuatan yang buruk.“ Orang itu berkata lagi, “Tambah lagi pesanan wahai Rasulullah.“ Nabi bersabda, “Berakhlaklah dengan manusia dengan akhlak yang baik.“ (Riwayat Imam at-Tirmizi)

 

Dari kisah ini, dapat disimpulkan bahawa amalan yang utama dalam beragama adalah berakhlak mulia dan baik.

 

Akhlak yang baik merupakan cermin dari keimanan. Oleh sebab itu, menurut hadith yang diriwayatkan oleh Abu Dawud bahawa ada seorang sahabat bertanya kepada Nabi s.a.w:

 

يا رسول الله أي المؤمنين أفضل إيماناً قال أحسنهم خلقا

         

Maksudnya:

 

“Wahai Rasulullah, siapakah mukmin yang paling afdhal?” Rasulullah menjawab, “Mukmin yang paling afdhal adalah orang yang paling baik akhlaknya.”

 

Berkata para ulama, seseorang yang tidak memiliki akhlak yang baik, bukanlah muslim yang baik walaupun orang tersebut melakukan ibadat yang banyak.

 

Sila lihat keterangan lanjut tentang akhlak ini dalam kitab al-Nizam al-Akhlaqi Fi al-Islam karangan Syeikh Muhammad Uqlah.

 

Berdasarkan kepada sikap Islam yang menekankan akhlak yang mulia dan baik, maka perbuatan mengambil pinjaman Amanah Ikhtiar Malaysia kemudian membelanjakannya dalam bentuk yang bercanggah dengan perjanjian asal iaitu sepatutnya digunakan untuk berniaga adalah berdosa kerana ia bercanggah dengan nilai-nilai akhlak Islam yang di antaranya ialah tidak memungkiri janji dan tidak menipu orang lain. Dalam hal ini, ada unsur-unsur penipuan kepada pihak berkuasa.  Perbuatan itu juga dilihat sebagai pengkhianatan terhadap usaha murni pihak berkuasa untuk melihat golongan miskin atau kurang berkemampuan berjaya memajukan diri mereka.

GALERI GAMBAR

HARI BERTEMU PELANGGAN

  1. Fatwa Diwartakan
  2. Fatwa Negeri
  3. Sudut Bacaan
  4. Berita Semasa
  5. Aktiviti Semasa
  6. Himpunan Kertas Kerja
No result.
next
prev

HUBUNGI KAMI

Tingkat 1, Pusat Pentadbiran Islam Terengganu,
Kompleks Seri Iman,
Jalan Sultan Mohamad,
21100 Kuala Terengganu,
Terengganu Darul Iman.

TEL: +609-6252525
FAX : +609-6235411


E-MAIL: This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Go to top
JSN Boot template designed by JoomlaShine.com