IBADAT

Soalan:

 

Ibu yang hamil tidak berpuasa, apakah ia wajib qada’ puasanya dan bayar fidyah?

 

Jawapan:

 

Para ulama fiqh sepakat bahawa wanita hamil dibolehkan berbuka puasa di bulan Ramadhan kalau dia khuatir terhadap diri atau membahayakan dan mengancam keselamatan jiwanya. Firman Allah s.w.t:

 

أَيَّامًا مَّعْدُودَاتٍ فَمَن كَانَ مِنكُم مَّرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

 

Maksudnya:

 

"Beberapa hari yang telah ditentukan, maka barangsiapa di antara kamu yang sakit atau dalam musafir, wajib baginya untuk menggantikan pada hari-hari yang lain." (al-Baqarah: 184)

 

Yang dimaksud sakit dalam ayat ini ialah yang dapat membahayakan jika berpuasa. Pada wanita hamil didapati keadaan tersebut. Maka ia termasuk dalam kategori yang mendapatkan kelonggaran untuk berbuka.

 

Dalil lain ialah hadith Anas bin Malik r.a, katanya:

 

قال رسول الله (ص) إن الله وضع عن المسافر شطر الصلاة والصوم عن المسافر وعن المرضع والحبلى 

 

Yang bermaksud:

 

“Rasululah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya Allah menggugurkan setengah solat dan puasa bagi musafir. Dan Dia juga menggugurkan (kewajipan berpuasa) bagi wanita hamil dan yang menyusu."

 

Tentang qada’ puasa, ibu hamil tersebut wajib qada’ dan tidak wajib bayar fidyah.

 

Soalan:

 

Apakah hukum membayar zakat pendapatan dari gaji bulanan?

 

Jawapan:

 

Zakat Pendapatan bermaksud zakat yang dikenakan ke atas perolehan melalui gaji dan pendapatan bebas. Menurut Dr Yusof al-Qaradawi di dalam kitab Fiqh al-Zakat, pekerjaan manusia adakalanya bebas tanpa terikat dengan kerajaan. Di kalangan mereka ada yang jadi doktor, jurutera, peguam, tukang jahit, tukang kayu dan sebagainya. Adakalanya ia terikat dengan jabatan kerajaan, swasta dan sebagainya di mana mereka bekerja dan diberi gaji bulanan secara tetap. Pendapatan yang diperolehi itu dipanggil al-mal al-mustafad. Ia wajib dizakatkan.

 

Firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 267:

 

 

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ أَنفِقُواْ مِن طَيِّبَٰتِ مَا كَسَبۡتُمۡ وَمِمَّآ أَخۡرَجۡنَا لَكُم مِّنَ ٱلۡأَرۡضِ

 

 

Yang bermaksud:

 

“Wahai orang-orang yang beriman, keluarkan zakat sebahagian daripada hasil usaha kamu yang baik-baik dan sebahagian daripada apa-apa yang Kami keluarkan daripada bumi untuk kamu.”

 

Dalam ayat ini, Allah menjelaskan bahawa segala hasil usaha yang baik itu wajib dizakatkan. Maka bagi sesiapa yang makan gaji, itu termasuk dalam hasil usaha yang wajib dizakatkan.

 

Adapun syarat-syarat bagi zakat pendapatan ini ialah:

 

  1. Mestilah beragama Islam. Hanya orang Islam yang cukup syaratnya wajib berzakat.

 

  1. Mestilah seorang yang merdeka.

 

  • Sempurna pemilikan.

 

  1. Hasil usaha yang baik dan halal.

 

  1. Harta yang cukup nisab.

 

  1. Harta yang cukup haul.

 

Pandangan kedua dalam hal zakat pendapatan ini ialah ianya tidak diwajibkan. Alasan pendokong pendapat ini ialah:

 

  • Para ulama terdahulu dan ahli tahqiq ternama tidak pernah membahas masalah ini dalam kitab-kitab fiqh mereka. Padahal, pada zaman mereka, pendapatan pegawai negara seperti qadi, doktor dan sebagainya sudah ada.

 

  • Tidak ada satupun dalil yang menunjukkan bahawa Rasulullah s.a.w mengambil zakat berdasarkan pendapatan mereka seperti pendapatan nelayan, doktor dan sebagainya. Bahkan, sikap generasi awal Islam menolak pemungutan zakat jika jenisnya tidak ditentukan oleh nas syarak.

 

  • Alasan keadilan dalam masyarakat untuk diwajibkan zakat pendapatan tidak timbul sebab apa jua alasan mesti tidak lahir dari akal semata-mata, tetapi mesti dibimbing oleh syariat Islam.

 

  • Pada dasarnya riwayat-riwayat yang berbicara tentang al-mal al-mustafaad, semuanya berstatus hadith mauquf iaitu tidak bersambung kepada Nabi s.a.w. Ianya hanya bersambung kepada para sahabat sahaja. Dalam konteks seperti ini, maka hadith-hadith tersebut tidak boleh dijadikan hujah untuk membenarkan adanya zakat pendapatan. Pendapat para sahabat Nabi s.a.w semata-mata bukanlah dalil syarak.

 

Lihat keterangan Syeikh Taqiyyuddin al-Nabhani dalam kitabnya al-Syakhshiyyah al-Islamiyyah berhubung dengan pendapat kedua ini.

 

 

Soalan:

Ibu tua yang tidak berpuasa, adakah ia wajib bayar fidyah? Berapakah kadarnya kalau diwajibkan?

 

Jawapan: 

Antara sebab-sebab dikenakan fidyah ialah uzur dari menunaikan puasa wajib seperti golongan tua yang tidak mampu berpuasa. Firman Allah s.w.t:

 

أَيَّامًا مَّعْدُودَاتٍ فَمَن كَانَ مِنكُم مَّرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ وَعَلَى الَّذِينَ يُطِيقُونَهُ فِدْيَةُ طَعَامُ مِسْكِينٍ فَمَن تَطَوَّعَ خَيْرًا فَهُوَ خَيْر لَّهُ وَأَن تَصُومُوا خَيْر لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

 

Maksudnya:

 

"Beberapa hari yang telah ditentukan, maka sesiapa di antara kamu yang sakit atau dalam musafir, wajib baginya untuk menggantikan pada hari-hari yang lain. Dan wajib bagi orang yang berpenat puasa (tapi tidak mengerjakannya) untuk membayar fidyah dengan memberi makan kepada orang miskin. Sesiapa yang berbuat baik ketika membayar fidyah, maka itu lebih baik baginya, dan apabila kamu berpuasa itu lebih baik bagi kamu, jika kamu mengetahui.” (al-Baqarah: 184)

 

Dari sudut pendalilannya, ungkapan “…wajib bagi orang yang berpenat puasa (tapi tidak mengerjakannya) untuk membayar fidyah dengan memberi makan kepada orang miskin.…..”, ianya adalah khusus bagi orang yang sudah tua baik laki-laki mahupun perempuan dan orang yang sakit yang tidak diharapkan kesembuhannya, ibu hamil dan menyusu yang jika ia berpuasa boleh mendatang mudarat. Inilah penjelasan Ibnu Abbas r.a.

 

Berkata Syeikh Abdul Rahman al-Sa'di sambil menukilkan pandangan Ibnu Abbas di dalam tafsirnya Taisir al-Karim:

 

“Maksudnya mereka yang merasa terbeban dengan puasa dan memberatkan mereka, sehingga tidak mampu mengerjakannya, seperti seorang yang sudah tua, maka dia membayar fidyah untuk setiap hari dengan memberi makan kepada satu orang miskin. Dan ini adalah pendapat yang benar.”

 

Berkata pula Syeikh Ibnu Soleh al-Uthaimin:

 

"Pentafsiran Ibnu Abbas dalam ayat ini menunjukkan mendalam kefahamannya kerana cara pengambilan dalil dari ayat ini bahawa Allah menjadikan fidyah sebagai pengganti dari puasa bagi orang yang mampu untuk berpuasa. Jika dia mahu, maka dia berpuasa dan jika mahu, maka dia berbuka dan membayar fidyah. Kemudian hukum ini dihapus sehingga diwajibkan bagi setiap orang untuk berpuasa. Maka ketika seseorang tidak mampu untuk berpuasa, yang wajib baginya adalah penggantinya iaitu fidyah.”

 

Maka dengan itu bagi orang yang sudah tua jika tidak mampu berpuasa, begitu juga ibu hamil dan yang menyusu harus bagi mereka untuk berbuka, kemudian memberi makan setiap hari berbuka itu kepada orang miskin sebagai fidyah. Adapun taksiran fidyah, ia adalah bayaran untuk hari yang ditinggalkan puasa dengan satu cupak untuk satu hari. Satu cupak beras itu adalah seperempat gantang Baghdad. Ia bersamaan dengan 567.5 gram. Namun, ada juga yang kata 544 gram. Lihat keterangan oleh Syeikh Abdul Qadim Zallum dalam kitabnya yang berjudul al-Amwal fi Daulah al-Khilafah. 

 

          Fidyah akan naik kadarnya seganda sekiranya tidak dibayar sehingga datang bulan Ramadhan berikutnya. Begitulah naik kadarnya lagi apabila berlanjutan sehingga bertahun-tahun. Sebagai contoh jika seseorang meninggalkan puasa selama tiga hari dan tidak menggantikan puasanya sehingga tiga kali bulan Ramadhan, maka kadar fidyahnya ialah 1 cupak X 3 hari X 3 tahun. Kalau secupak itu nilainya adalah RM2.00, maka jumlahnya adalah RM18.00.

 

Cara membayar fidyah ialah:

  1. Memasak atau membuat makanan, kemudian memanggil orang-orang miskin sejumlah hari-hari yang dia tidak berpuasa. Ini pernah dilakukan oleh seorang sahabat Nabi s.a.w iaitu Anas bin Malik r.a yang meninggalkan puasa Ramadhan ketika beliau tua. Ini ada disebut dalam riwayat yang disahihkan oleh Syeikh al-Albani dalam kitabnya Irwa' al-Ghalil. Nas riwayat itu adalah seperti berikut:

“Daripada Anas bin Malik r.a, bahawa beliau lemah dan tidak mampu untuk berpuasa pada satu tahun. Maka beliau membuatkan satu piring besar dari tharid atau roti. Kemudian beliau memanggil tiga puluh orang miskin dan mengajak mereka makan hingga kenyang.” (Riwayat al-Baihaqi)

 

       2 .Memberikan kepada orang miskin berupa makanan yang belum dimasak.

Adapun waktu membayar fidyah terdapat pilihan. Jika seseorang itu mahu, maka membayar fidyah untuk seorang miskin pada hari itu juga. Jika dia mahu, maka melewatkan hingga hari terakhir dari bulan Ramadhan sebagaimana dikerjakan Anas r.a seperti yang disebutkan di atas. Apapun tidaklah harus mendahulukan fidyah sebelum Ramadhan.

 

Soalan:

Ibu yang hamil tidak berpuasa, apakah ia wajib qada’ puasanya dan bayar fidyah?

 

Jawapan:

Para ulama fiqh sepakat bahawa wanita hamil dibolehkan berbuka puasa di bulan Ramadhan kalau dia khuatir terhadap diri atau membahayakan dan mengancam keselamatan jiwanya. Firman Allah s.w.t:

 

أَيَّامًا مَّعْدُودَاتٍ فَمَن كَانَ مِنكُم مَّرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

 

Maksudnya:

 

"Beberapa hari yang telah ditentukan, maka barangsiapa di antara kamu yang sakit atau dalam musafir, wajib baginya untuk menggantikan pada hari-hari yang lain." (al-Baqarah: 184)

 

Yang dimaksud sakit dalam ayat ini ialah yang dapat membahayakan jika berpuasa. Pada wanita hamil didapati keadaan tersebut. Maka ia termasuk dalam kategori yang mendapatkan kelonggaran untuk berbuka.

 

Dalil lain ialah hadith Anas bin Malik r.a, katanya:

 

قال رسول الله (ص) إن الله وضع عن المسافر شطر الصلاة والصوم عن المسافر وعن المرضع والحبلى 

 

Yang bermaksud:

 

“Rasululah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya Allah menggugurkan setengah solat dan puasa bagi musafir. Dan Dia juga menggugurkan (kewajipan berpuasa) bagi wanita hamil dan yang menyusu."

 

Tentang qada’ puasa, ibu hamil tersebut wajib qada’ dan tidak wajib bayar fidyah.

 

 

Soalan:

Seseorang yang sengaja meninggalkan puasa Ramadhan dan tidak menqada’kannya selama beberapa tahun. Apakah ia kena bayar fidyah juga?

 

Jawapan:

Qada’ Ramadhan tidaklah wajib disegerakan, bahkan ia boleh ditangguhkan sama ada uzur atau tidak selagi tidak masuk bulan Ramadhan yang baharu. Kalau ia lewatkan sampai peringkat itu, maka ia berdosa. Dalam hadith yang diriwayatkan oleh Bukhari disebutkan kata-kata Aisyah r.a:

 

"Atasku qada’ puasa dari bulan Ramadhan, maka aku tidak menqada’kannya sehingga datanglah bulan Sya’ban tahun berikutnya.”

 

Apabila seseorang tidak menqada’kannya sehingga menjelang Ramadhan yang berikutnya, maka menurut sebahagian ulama termasuk mazhab Syafie, diwajibkan atas orang itu membayar fidyah di samping qadha’ puasa. Dalam kitab al-Mausu’ah al-Kuwaitiyyah disebutkan:

 

وإذا أخر القضاء حتى دخل رمضان آخر فقد ذهب الجمهور إلى أنه إن كان مفرطا فإن عليه القضاء مع الفدية، وهي إطعام مسكين عن كل يوم

   Maksudnya:

“Sekiranya ia melewatkan qada’ puasa sehingga masuk Ramadhan baharu, maka kebanyakan ulama berkata ia adalah lalai, maka ia wajib qada’ puasa beserta fidyah iaitu memberi makan orang miskin bagi setiap bilangan hari yang ditinggalkan.”

 

Namun, menurut al-Hasan dan para ulama mazhab Hanafi, tidak wajib fidyah jika ditangguh kerana uzur atau tidak walaupun puasa yang ditinggalkan tetap wajib diqada’kan.

 

Soalan:

 Adakah diharuskan di sisi syarak diberikan zakat kepada orang yang meninggalkan solat atau melakukan maksiat?

 

Jawapan:

 Orang Islam ada beberapa golongan:

  1. Orang Islam yang taat menjalankan syariat Islam.
  1. Orang Islam yang terlibat dengan amalan bid’ah yang boleh membawa kepada kekufuran.

 

iii.           Orang Islam yang buat maksiat.

  1. Orang Islam yang buat bid’ah yang sifatnya tidak sampai peringkat kekufuran.

          Orang Islam yang pertama sememang tidak diragukan lagi boleh diberikan zakat.

 

          Berkata Ibnu Taimiyah:

“Sudah mesti setiap orang memperhatikan orang-orang yang berhak mendapat zakat dari kalangan fakir, miskin, orang yang berhutang dan golongan lainnya. Semestinya yang dipilih untuk mendapatkan zakat adalah orang yang berpegang teguh dengan syariat.”

 

Orang kedua iaitu ahli bid’ah yang sampai peringkat menjadi kafir, haram diberikan zakat kepadanya.

Orang ketiga dan keempat iaitu ahli maksiat dan ahli bid’ah yang tidak sampai jadi kafir, maka jika diketahui dengan sangkaan kuat bahawa ia akan menggunakan zakat tersebut untuk maksiat, maka tidak boleh diberikan zakat padanya. Namun kalau diberikan juga, sah zakat tersebut. Kalau sangkaan kuat bahawa ia tidak menggunakan zakat yang diberikan untuk perkara maksiat, maka harus diberikan kepadanya.

 

Berkata al-Jurdani dalam kitabnya Fath al-Allam:

 

وَيَجُوْزُ دَفْعُهَا لِفَاسِقٍ اِلاَّ إِنْ عُلِمَ أَنَّـهُ يُصَرِّفُهَا فِى مَعْصِيِّةٍ فَيَحْرُمُ

 

Maksudnya:


“Boleh diberikan zakat kepada orang yang fasik (orang muslim yang berterusan melakukan maksiat) kecuali apabila diketahui sesungguhnya ia menggunakan zakat tersebut untuk maksiat, maka haram diberikannya.”

 

          Dalam kitab al-Syarqawi ‘Ala al-Tahrir disebutkan:

 

(قَوْلُهُ وَشُرِطَ آخِذُ الزَّكَاةِ الخ) ... وَيُعْلَمُ عَلَى مَا ذُكِرَ أَنَّهُ يَجُوْزُ دَفْعُهَا لِفَاسِقٍ اِلاَّ اِنْ عُلِمَ أَنَّهُ يَسْتَعِيْنُ ِبهَا عَلَى مَعْصِيِّةٍ فَيَحْرُمُ وَاِنْ أَجْزَأَ

 

Maksudnya:


“(Perkataan pengarang, disyaratkan orang yang mengambil zakat….), maka diketahui sesungguhnya boleh diberikan zakat kepada orang yang fasik kecuali apabila diketahui ia mengambil pertolongan dengan harta zakat (yang diberikan itu) untuk perbuatan maksiat, maka haram memberinya, meskipun sah zakatnya.”

 

          Dalam kitab Tarsyih al-Mustafidin disebutkan:


وَيَجُوْزُ دَفْعُهَا لِفَاسِقٍ اِلاَّ اِنْ عُلِمَ أَنـَّهُ يَسْتَعِيْنُ بِهَا عَلَى مَعْصِيِّةٍ فَيَحْرُمُ اِنْ أَجْزَأَ

 

Maksudnya:

 

“Boleh memberikan zakat kepada orang fasik kecuali apabila diketahui sesungguhnya ia menggunakannya untuk perbuatan maksiat, maka haram hukumnya meskipun (pemberian tersebut) sah.”

 

Dalam kitab Tanwir al-Qulub disebutkan:

 

وَأَيْضًا يَحْرُمُ اِذَا عَلِمَ الدَّافِعُ أَنَّ اْلآخِذَ يُصَرِّفُهَا فِى مَعْصِيَّةٍ

 

Maksudnya:


“Demikian juga dihukumkan haram (memberikan zakat pada orang yang meninggalkan solat) apabila orang yang menyerahkan zakat itu mengetahui bahawa orang yang menerima zakat itu menggunakannya untuk kemaksiatan.”

 

Bagi orang yang meninggalkan solat atau pelaku maksiat yang tidak menggunakan zakat yang diberikan untuk tujuan maksiat, maka tidak mengapa zakat diberikannya. Namun tidak sah diberikan terus kepadanya, tetapi hendaklah diberikan kepada penjaganya.

 

Berkata al-Jurdani dalam kitabnya Fath al-Allam:

 

وَلاَ يَصِحُّ دَفْعُ الزَّكَاةِ لِمَنْ بَلَغَ تَارِكًا لِلصَّلاَةِ اَوْ مُبَذِّرًا لِمَالِهِ بَلْ يَقْبِضُهَالَهُ وَلِيُّهُ

 

Maksudnya:


“Tidak sah memberikan zakat kepada orang yang sudah baligh (mukallaf) yang meninggalkan solat atau orang yang membazirkan hartanya, akan tetapi walinya yang berhak menerima zakat untuk orang tersebut.”

 

Perlu diingatkan bahawa apabila seseorang hendak memberikan zakat kepada seseorang miskin misalnya, maka tidak dibebankan kepadanya untuk mencari-cari informasi adakah orang itu melakukan solat lima waktu atau tidak. Sebab, mencari-cari sesuatu yang tidak Allah s.w.t perintahkan merupakan tindakan al-takalluf atau berlebihan yang membawa kepada kepayahan.

GALERI GAMBAR

  1. Fatwa Diwartakan
  2. Fatwa Negeri
  3. Sudut Bacaan
  4. Berita Semasa
  5. Aktiviti Semasa
  6. Himpunan Kertas Kerja
next
prev

HUBUNGI KAMI

Tingkat 1, Pusat Pentadbiran Islam Terengganu,
Kompleks Seri Iman,
Jalan Sultan Mohamad,
21100 Kuala Terengganu,
Terengganu Darul Iman.

TEL: +609-6252525
FAX : +609-6235411


E-MAIL: This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Go to top
JSN Boot template designed by JoomlaShine.com