Soalan:

 

Hukum memakan buruan yang mati ditembak, adakah halal atau sebaliknya?

 

Jawapan:

 

Menurut hukum syarak, sekiranya binatang buruan dari jenis halal dimakan, apabila mati diburu dengan alat pemburuan seperti panah, anjing buruan dan sebagainya, maka ia halal dimakan.

 

Adapun penggunaan peluru, maka mengikut ketentuan mazhab Syafie, peluru yang ada sekarang ini tidak memenuhi syarat untuk dijadikan alat berburu haiwan kerana ia tidak tajam. Maka berburu dengan senapang, pistol dan seumpamanya yang menggunakan peluru adalah tidak menjadikan binatang buruan itu halal. Maka, hukum haiwan yang mati ditembak tidak halal dagingnya. 

 

Sementara menurut mazhab Maliki pula, ia halal sekiranya dibaca Bismilllah atau disebutkan nama Allah ketika menembak. Ini kerana menurut mazhab Maliki, peluru sama kedudukannya dengan panah dan alat pemburuan yang lain. Mengenai sebutan nama Allah itu termasuk dalam rukun penyembelihan di sisi mazhab Maliki. Maka haiwan buruan yang ditembak ketika memburu, hukumnya halal dimakan. Kalau luka tembakannya tidak sampai dapat mematikan haiwan itu, maka hendaknya disembelih. Kalau tidak haram dimakan.

 

Lihat keterangan dalam kitab Fiqh Zabihah, kitab  al-Iqna', kitab Hasyiyah al-Syarqawi dan kitab Bughyat al-Mustarsyidin.

 

Go to top
JSN Boot template designed by JoomlaShine.com